Langsung ke konten utama

PELIT?

Seorang teman bilang,"Mbak Aira pelit!"
Ucapan ini sungguh menyentak.
Teman ini bilang kalau aku pelit berbagi. Pelit berbagi? Ah, masa sih? Selama ini aku merasa aku ini apalah.
2006 lalu, aku ini apalah saat ikutan gabung di pelataran masjid Salman ITB. Ngaririung bersama teman-teman FLP Bandung.
2007, aku ini apalah saat gabung dengan FLP Jakarta.
Masih terkenang saat-saat menimba ilmu penulisan di pelataran masjid Amir Hamzah yang terkenal dengan 'mimazah.' Sayang, masjid ini sudah tak ada bekasnya lagi di Taman Ismail Marzuki.

Selesai masa pendadaran di FLP Jakarta melecut semangat untuk maju. Aku mulai menulis sebagai ghostwriter untuk berbagai penerbit dan agen naskah. Disambil memperdalam kemampuan menulis cerita anak yang menjadi target utama.
Alhamdulillah, meski tak menjadi juara pertama, 2009 lalu, namaku ada di dalam deretan para pemenang lomba mengarang cerita detektif majalah Bobo. Cerita misteri tersebut bisa dibaca di link ini : Sejumlah nama besar ada di sana. Kak Ary Nilandari yang kemudian menjadi guruku. Kak Rae Sita Patappa, Kak Triani Retno A., Kak Yuniar Chairani, Kak Dian Istiaty atau Dian Iskandar atau Dian Onasis yang semuanya kini menjadi teman satu kampung di Paberland^_^
Aku yang berpikir aku ini apalah, dianggap punya 'sesuatu' untuk dibagi pada dunia. Terimakasih teman, kau menilaiku lebih ^_^
Sebuah cambuk bagiku untuk memacu diri menjadi lebih berarti lagi. Di blog ini aku ingin berbagi mengenai dunia menulis. Terutama menulis cerita anak. Silahkan diambil yang baiknya dan mohon koreksi jika ada yang kurang baik. Selamat datang di rumah maya Aira Kimberly ^_^

FB : Aira Kimberly
IG : @airakimber
Twitter: @airakim
Email: airakimberly@gmail.com

Komentar

  1. Wah Mbak Aira pernah tinggal di Bandung? Ih kemana aja saya, ya? :) Ngomongin dunia nulis (selain ngeblog) aku jadi inget tulisanku yang lamaaa banget ngendon di draft :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Efi, dulu aku sempat mukim di Bandung :) Tulisan yang di draft jangan dibiarin ngendon lama-lama,kirim ke penerbit dong! ^__^

      Hapus
  2. Semoga mbak Aira dapat selalu menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Sangat keren prestasinya di dunia kepenulisan. Semangaaat mbak :D Salam kenal dari Bandung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Rabb, doa yg sama untukmu mbak Widya :)
      Senang bisa menambah teman baru dari Bandung ^_^

      Hapus
  3. Mbak aira semangat! Aku tunggu ilmu2 menulisnya yah, biar kecipratan juga kayak mbak aira

    BalasHapus
  4. Mak aira dirimu keren, saya pengen belajar darimu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dirimu juga keren Mak,bisa forografi ^_^

      Hapus
  5. wadooh Mba Aira ko pernah di bandung belom kopdar ma aku yaa *minta dijitak

    ahh pokoke semangaat teruuss mbaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trims Mb Nchie! semangat yaa, kapan-kapan kita kopdar di Bandung ^_^

      Hapus
  6. Salam kenal Mba Aira..

    aih! mau banget belajar nulis cernak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Mb Arina :) Ayo, dimulai nulis cernaknya!^_^

      Hapus
  7. Salam kenal Mba Aira. Ulasannya sangat menarik. Senang sekali dapat berkunjung ke laman web yang satu ini. Ayo kita upgrade ilmu internet marketing, SEO dan berbagai macam optimasi sosial media pelejit omset. Langsung saja kunjungi laman web kami ya. Ada kelas online nya juga lho. Terimakasih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, terimakasih sudah berkunjung ^_^

      Hapus
  8. wah mba aira seorang penulis cernak ya..baru tahu dech..salam kenal ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Mbak, akhirnya impianku kesampaian. Salam kenal juga ya ^__^

      Hapus
  9. Wah keren mbak sepertinya muantappp dan semoga sukses kedepannya.
    Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin ya Rabb. Trims Kang Nurul Iman, salam kenal juga ^_^

      Hapus
  10. wahhh aku penggila bobo nih mb
    jadi pengen baca naskah artikelmu yang menang itu hihi
    dari kemaren aku lagi nostalgia bacaan bobo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada linknya di atas, monggo dibaca ^_^

      Hapus
  11. Alangkah senangnya kalau nama saya juga bisa disandingkan dengan nama-nama besar seperti beliau-beliau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dong, sing penting berkarya dulu ;)

      Hapus
  12. Yang bilang itu belum japri, kali, ya buat nanya2? Maksudnya, biasanya kan kalau mau nanya serius ttg sesuatu, orang japri dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebaliknya, bilang langsung di depan hidungku. Hehe... Aku tau kok maksudnya baik. Ilmu tanpa diamalin itu sama dengan sia-sia ;)

      Hapus
  13. Salah banget tuh orang2 yg bilang uni Aira pelit hehehe uni justru baeeek bgt suka bagi2 ilmu nulis dll �� aku aja tanya2 uni dr hal kcl dll dijawab jelas deh sampe ngerti hihihi tks yaaaa....hebat uni ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... trims Nurul. Pelit disini bermakna positif bagiku, mendorongku untuk lebih banyak berbagi. ;)

      Hapus
  14. Salam kenal mbak ... semoga mnjdi pnulis yg berbakat

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin yra. salam kenal dan terimakasih atas doanya :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ceritaku (My Story), Misteri Kunci Berbau Wangi

The Story Aira Kimberly
            “Ma, tolong buka pintu gerbangnya ya!” Papa menghentikan mobil persis di depan rumah. “Biar aku saja, Pa!” Andika melesat turun. “Kasihan Mama, kan, capek.” “Ini kuncinya,” Mama menyerahkan serangkaian kunci ke tangan Andika lewat jendela depan. Andika menerimanya lalu bergegas menuju ke gerbang. Rumah terlihat gelap karena lampu-lampu belum dihidupkan. Jalanan yang macet membuat mereka Pulang kemalaman dari acara  keluarga di puncak. Dalam kegelapan malam, tangan Andika meraba-raba mencari gembok. Tetapi aneh, gembok besar yang biasanya dengan mudah ditemukan, tidak ada! Andika merasa curiga. Dia mendorong pintu gerbang itu. “Tidak terkunci!” Andika berseru kaget melihat gerbang itu membuka dengan mudahnya. Mobil yang dikendarai Papa lalu masuk ke dalam halaman. “Trims, sayang!” ucap Mama. “Ma, Pa, sepertinya ada yang aneh, deh,” Andika berkata. “Apanya yang aneh, Dika?” tanya Mama. “Masa pintu gerbangnya enggak dikunci?” “Ah, masa?” Papa bergegas mengecek ke …

Jadi Percaya Diri Ngantor dengan Derma Angel

Girls, Mungkin diantara kalian ada yang pernah mengalami masalah jerawat. Tau kan bagaimana galaunya jika si makluk kecil yang nggak imut ini muncul? Saat mau pakai bedak di depan cermin terlihat ada bentol merah di permukaan kulit wajah. Gimana bisa tampil cantik dan percaya diri  jika wajah  mulusmu bertotol jerawat!  *Arrgh.   image:pixabay My Story Kalau dipikir-pikir si jerawat ini jahat juga lho. Dia tak kenal situasi sehingga suka datang di saat yang tidak tepat. Halah.. kapan ya ada saat yang tepat buat nerima jerawat bertamu? Hahaha... Kali ini si jerawat datang menghampiri Fafa putriku. Udah tau si Fafa itu harus selalu dalam penampilan prima setiap hari karena dia kan kerja dan harus ketemu banyak orang di kantor. Tapi si jerawat ini, datang tanpa diundang. Dan entah kenapa dia paling suka mampir ke pipi chubby Fafa. So pastilah Fafa kesel bin mangkel. Baperan gara-gara jerawat bisa bikin mood rusak seharian padahal Fafa kan harus selalu ramah dan tersenyum pada para customer. Ke…